1991-02-04 Membuka MTQ Nasional, Presiden Soeharto Menekankan Perlunya Perpustakaan Masjid

Membuka MTQ Nasional, Presiden Soeharto Menekankan Perlunya Perpustakaan Masjid [1]

 

SENIN, 4 FEBRUARI 1991 Pukul 20.00 maIam ini, Presiden Soeharto membuka Musabaqah Tilawatil Qur’an Tingkat Nasional XVI yang berlangsung di Yogyakarta. Sebelumnya, pada jam 15.45 sore tadi, Ibu Tien Soeharto telah pula membuka Pameran MTQ yang diselenggarakan di Museum Sono Budoyo.

Dalam pidato pembukaannya, Presiden Soeharto mengawali amanat­-nya dengan mengajak semua hadirin untuk berdoa kepada Tuhan agar peperangan dahsyat yang sedang berkobar di Timur Tengah dapat segera diakhiri. Dalam hubungan ini Presiden mengharapkan agar semua pihak menahan diri, agar perdamaian di kawasan itu segera dipulihkan.

Di­katakannya bahwa kita tidak menginginkan malapetaka itu meninggalkan luka yang dalam, sehingga bangsa-bangsa di kawasan Timur Tengah kehilangan harapan untuk menikmati kedamaian dan kehilangan harapan untuk membangun dirinya di masa mendatang.

Di bahagian lain amanatnya, Kepala Negara mengatakan bahwa kita perlu memikirkan dan mencoba membangun perpustakaan masjid. Hal ini dikemukakannya dalam rangka melaksanakan perintah Al Qur’an untuk membaca.

Dalam hubungan ini Presiden mengingatkan akan fungsi masjid yang bukan hanya sebagai tempat ibadah. Masjid juga menjadi pusat pembinaan jamaah.

Menurut Kepala Negara, dalam rangka inilah pengembangan perpustakaan masjid sangat penting artinya. Dengan perpustakaan masjid itu kita perluas pengetahuan keagamaan dan sekaligus juga ilmu pengetahuan dan pembangunan. (DTS)

[1] Dikutip dari buku “Jejak Langkah Pak Harto 21 Maret 1988 – 11 Maret 1993”, hal 397-398. Buku ini ditulis oleh Team Dokumentasi Presiden RI, Editor: Nazaruddin Sjamsuddin dan diterbitkan PT. Citra Kharisma Bunda Jakarta Tahun 2003

Kenapa tidak meninggalkan komentar?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.