1979-02-26 Buka Konfrensi ASEAN-MEE, Presiden Soeharto: Proteksi Negara Industri Berdampak Negatif

Buka Konfrensi ASEAN-MEE, Presiden Soeharto: Proteksi Negara Industri Berdampak Negatif[1]

SENIN, 26 FEBRUARI 1979 Pagi ini, di Balai Sidang Senayan, Presiden Soeharto membuka secara resmi Konferensi Kerjasama Industri ASEAN-MEE ke-2. Dalam pidatonya, Presiden mengatakan bahwa proteksionisme yang dilakukan oleh negara-negara industri membawa akibat yang negatif terhadap negara-negara berkembang pada umumnya. Ekspor negara-negara berkembang mengalami pukulan, sehingga tertutuplah lapangan kerja bagi sejumlah besar tenaga buruh dan petani.

Lebih jauh dikatakannya bahwa sekalipun bantuan luar negeri dan penanaman modal asing mempunyai arti yang penting, akan tetapi (Indonesia) menganggap kelancaran perdagangan internasional merupakan sarana untuk memantapkan ekonomi dunia dan pembangunan bangsa-bangsa. Karena itu, demikian ditandaskannya, semua bangsa perlu berusaha bersama-sama untuk membangun tata hubungan ekonomi baru dengan semangat dan tujuan-tujuan baru. Demikian Presiden. (AFR)

__________________

[1] Dikutip dari buku “Jejak Langkah Pak Harto 29 Maret 1978 – 11 Maret 1983”, hal 129. Buku ini ditulis oleh Team Dokumentasi Presiden RI, Editor: G. Dwipayana & Nazarudin Sjamsuddin dan diterbitkan PT. Citra Kharisma Bunda Jakarta Tahun 2003

Kenapa tidak meninggalkan komentar?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.