1971-04-08 Presiden Soeharto: Indonesia Tetap Gelar Pemilu

Presiden Soeharto: Indonesia Tetap Gelar Pemilu

 (Ketika Dikatakan Terlalu Berani Oleh Menteri Urusan Kerjasama Ekonomi Jerman Barat)[1]

KAMIS, 8 April 1971, Di istana Merdeka jam 09.00 pagi ini Presiden Soeharto menerima Menteri Urusan Kerjasama Ekonomi Jerman Barat, Dr. Erhadr Eppler. Pada pertemuan ini Dr. Eppler sempat memberi komentar tentang akan diadakannya pemilihan umum di Indonesia. Dikatakannya bahwa Indonesia terlampau berani melaksanakan pemilihan umum sekarang ini. Mendengar komentarnya, Presiden Soeharto menjawabnya bahwa pemerintah akan tetap menyelenggarakan pemilihan umum, karena ini berarti melaksanakan ketetapan MPRS. Presiden menambahkan, ia sangat yakin bahwa pemilihan umum ini akan berjalan lancar, lebih-lebih setelah diadakannya konsultasi dengan para pemimpin partai politik dan Golkar baru-baru ini. (AFR)



[1] Dikutip Langsung dari Buku Jejak Langkah Pak Harto 28 Maret 1968-23 Maret 1973, hal. 317.

Kenapa tidak meninggalkan komentar?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.