1968-08-30 Presiden Soeharto Rapat Umum di Blang Padang Banda Aceh

Presiden Soeharto Rapat Umum di Blang Padang Banda Aceh[1]

JUM’AT, 30 AGUSTUS 1968, Presiden Soeharto mengatakan bahwa rakyat Sumatera Barat telah menunjukkan perhatian dan kesungguhan dalam usaha perbaikan ekonomi, sesuai dengan sasaran yang ditentukan oleh pemerintah daerah. Demikianlah kesan Presiden tentang Sumatera Barat yang disampaikan kepada rakyat sebelum meninggalkan provinsi di tepi barat Pulau Sumatera itu. Lebih lanjut Presiden mengemukakan bahwa ia melihat kemungkinan-kemungkinan untuk meningkatkan penghasilan rakyat di Sumatera Barat, terutama di sektor pertanian. Untuk itu peranan swasta nasional harus dapat dimanfaatkan. Kepada pemerintah daerah diminta agar memberikan perhatian yang sungguh-sungguh pada bidang perkebunan sehingga dapat meningkatkan hasil ekspor.

Dalam kunjungannya di Sumatera Barat, Presiden telah menghadiahkan dua ekor kuda jantan kepada pemerintah daerah setempat, sebagai kenang-kenangan kepada rakyat di provinsi itu.

Presiden Soeharto pagi ini jam 10.55 telah tiba di Banda Aceh dari Padang, dalam rangka kunjungan kerja dua hari di Serambi Mekah. Siang itu juga Presiden bersembahyang Jum’at bersama-sama umat Islam di Masjid Baiturachman, Banda Aceh. Dalam amanatnya susai sholat, Presiden mengatakan bahwa umat Islam tidak perlu khawatir akan dihancurkan oleh umat lain, meskipun memperoleh bantuan dari luar negeri. Menurut Presiden, potensi umat Islam cukup kuat di Indonesia.

Seusai sembahyang Jum’at, Presiden Soeharto menghadiri rapat umum di Lapangan Blang Padang, Banda Aceh. Dalam amanatnya, Presiden mengatakan bahwa suksesnya Kabinet Pembangunan bukan hanya tergantung pada pemerintah saja, melainkan juga pada rakyat. Karena itu diserukan agar supaya rakyat Aceh giat membangun, karena tanpa pembangunan, masyarakat adil dan makmur tidak akan tercapai. (AFR).


[1] Dikutip langsung dari buku “Jejak Langkah Pak Harto 28 Maret 1968-23 Maret 1973”, hal 37-38. Buku ini ditulis oleh Team Dokumentasi Presiden RI, Editor: G. Dwipayana & Nazarudin Sjamsuddin dan diterbitkan PT. Citra Kharisma Bunda Jakarta Tahun 2003.

Kenapa tidak meninggalkan komentar?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.